“Rasanya Lucu Ketika Aditya Memuji saya ‘: Rani Mukerji

Kamis, 18 September, 2014

Rani Mukerji tentang menemukan cinta dan kesuksesan lagi

Anda tidak dapat melewatkan cahaya di wajahnya. Sejak dia menikah dengan Aditya Chopra dalam upacara diam-diam di Italia beberapa bulan lalu, Rani Mukerji telah tampak berubah. Dia tampak jauh lebih santai dan akan bersedia bicara tentang kehidupan pribadinya. Dalah hal film, ia hanya memiliki rilis, Mardaani, yang sekali lagi menyoroti kecakapan yang luar biasa di depan kamera. Tindakannya sebagai polisi tangguh telah memenangi banyak pujian dari para kritikus dan penonton, dan sementara film tidak luput mengatur box office terbakar, telah terbukti tanpa keraguan bahwa Rani memang salah satu pemain terbaik di Bollywood saat ini. Dalam percakapan animasi dengan Masala! Rani berbicara tentang pernikahannya, suaminya yang tertutup Aditya dan tentu saja, filmnya.

Apa yang mengilhami Anda untuk menjadi Mardaani?

Setiap hari kita mendengar tentang seorang wanita yang dilanggar di suatu tempat di negeri ini. Statistik mengatakan bahwa setiap menit ada delapan gadis yang hilang di India. Tingkat kejahatan terhadap perempuan meningkat tidak seperti sebelumnya dan harus dihentikan. Ada kemarahan dan pemikiran kolektif untuk mengubah situasi ini. Keluarga kami sekarang khawatir tentang apa yang terjadi di seluruh negeri dan pertanyaan yang diangkat oleh semua orang. Ketika aku tumbuh dewasa, situasinya tidak begitu buruk. Kami tidak pernah memiliki inspektur di bus sekolah seperti sekarang. Orang tua kita tidak pernah membutuhkan kartu identitas untuk menjemput kami dari sekolah. Ketika film ini ditawarkan kepada saya, itu seperti outlet untuk mengekspresikan kemarahan saya melalui peran dan memberikan pesan ke wanita di sekitar untuk menjadi ‘mardaani’ di dalamnya.
Akar penyebab dari hal ini adalah bahwa perempuan tidak mengidentifikasi diri dengan kekuatan yang ada di dalam mereka. Perempuan tidak mengambil hal-hal di tangan mereka karena di negara kita mereka diberitahu untuk menjadi tenang untuk melindungi mereka dan keluarga mereka ‘reputasi’! Omong kosong apa ini?

Menurut pendapat Anda, bagaimana situasi ini dapat diubah?

Gadis-gadis tidak harus menunggu sekitar untuk untuk mengubah. Kita harus mengambil inisiatif sendiri dan mengubahnya. Besok, kalau ada yang menggoda seorang wanita, dia harus bisa mengurus dirinya sendiri. Jika seseorang mendengar komentar cabul tentang dia, dia harus membalas kembali langsung, daripada berpikir tentang konsekuensi. Generasi baru dari ibu dapat mendaftarkan anak-anak mereka, khususnya anak perempuan, ke dalam kelas pertahanan diri, bukan hal-hal konyol lainnya. Jika wanita muda belajar bagaimana mempertahankan diri dari awal, tidak ada yang bisa melakukan apa saja untuk mereka.
     Saya percaya itu harus dibuat wajib di sekolah-sekolah dan perguruan tinggi juga, sehingga setiap orang dapat mengurus diri sendiri. Hanya maka kita akan melihat India yang berbeda di mana perempuan aman dan percaya diri tentang diri mereka sendiri. Berapa banyak kita akan menderita? Berapa banyak perbuatan yang salah kita akan bertahan? Beberapa langkah harus diambil untuk mengekang ini sekarang. Perempuan secara kolektif harus mengambil keputusan dan mengurus diri sendiri.

Apa yang Anda rasakan adalah inti dari Mardaani?

film ini dibuat untuk membawa perubahan dalam perilaku masyarakat. Film ini harus menginspirasi anak-anak untuk memiliki jiwa mardaani di dalamnya. Perdagangan anak adalah yang paling keji dan menjijikkan dari semua kejahatan di negara kita. Hari ini, sangat penting bagi anak usia 3th diajarkan bagaimana melindungi diri mereka sendiri. Pendidikan seks dan pengetahuan yang tepat harus diberikan kepada anak sejak dini karena anak-anak dapat disalahgunakan pada usia berapa pun. Film hari ini tentang topik-topik sensitif seperti seharusnya tidak hanya dilihat oleh orang-orang dewasa. Anak-anak di atas 12 harus memiliki hak untuk menyadari kekejaman yang terjadi. Seberapa jauh keluarga dapat melindungi anak-anak mereka? Hari ini, bahkan anggota keluarga berubah menjadi penjahat. Oleh karena itu, kesadaran sangat penting. Jika hari ini, saya punya anak perempuan, saya akan mendorong dia untuk mengambil seni bela diri dan belajar untuk mengurus dirinya sendiri. Saya juga akan memastikan dia sepenuhnya menyadari sekelilingnya. Tidak ada waktu yang tidak tepat untuk usia anak-anak untuk mengetahui realitas hari hari ini.

Bagaimana pernikahan berubah Anda?

Memang benar, perubahan terjadi. Saya tiba-tiba masuk ke dalam dunia ini di mana saya telah benar-benar mulai berpikir tentang berapa banyak sayuran yang ada di dapur! Saya di wonderland ketika si juru masak datang untuk bertanya kepada saya, ‘Madam, aaj mein kya khane banau? “(Apa yang harus saya memasak untuk makan hari ini?) Saya belum pernah begitu bingung dalam hidup saya! Dan untuk berpikir tentang hal ini setiap hari adalah tugas! Setiap kali masak saya diminta pertanyaan itu, saya berhenti selama hampir satu menit, hanya untuk memberitahu dia untuk membuat apa pun yang ia ingin! Itu sebenarnya pertanyaan yang paling sulit dijawab. Aku lebih membingungkan dia dengan pilihan yang berbeda dan akhirnya memberitahu dia untuk membuat apa pun yang ia buat kemarin! (Laughs) Saya pikir itu satu-satunya perubahan yang terjadi dalam hidup saya. Aku tidak pernah menangani rumah tangga sebelumnya dan sekarang saya melakukan hal itu dan menikmatinya. Ini pada dasarnya merupakan kombinasi dari menyenangkan bersama dengan tanggung jawab besar. Saya harus membuat suami saya sangat senang karena seperti yang kita semua tahu jalan menuju hati seorang pria adalah melalui perutnya (senyum). Aku harus memastikan dia pulang dan memiliki makanan yang baik!

Karakter Anda bermain di Mardaani lebih berani daripada kebanyakan yang telah Anda lakukan dalam karir Anda … Apakah ini pilihan sadar?

Saya pikir sadar, bermain peran perempuan-sentris selalu menjadi bagian dari pilihan saya untuk mengambil film. Ini mungkin tidak menjadi pilihan utama selalu tapi sadar, saya telah tertarik pada peran di mana karakter wanita digambarkan sangat kuat. Saya sebagian besar memilih peran yang telah memberdayakan perempuan … baik itu film pertama saya Raja Ki Aayegi Baarat (bahwa saya tidak memilih tapi datang ke dalam hidup saya) untuk semua peran berikutnya saya bermain setelah itu.

Bagaimana rasanya bermain polisi?

Saya selalu ingin melakukan sebuah film polisi, bagi saya tak mungkin film yang lebih baik daripada Mardaani untuk melakukan itu. Saya benar-benar sangat senang menjadi bagian dari film ini.
Sebuah karakter wanita yang kuat. Sebut saja keberuntungan atau pilihan, saya memiliki ketertarikan untuk karakter yang kuat.

Apa pengalaman belajar Krav Maga seperti?

Ini adalah bentuk Israel bela diri. Orang tidak harus berotot atau ahli dalam seni bela diri untuk belajar ini. Siapapun bisa melakukannya untuk perlindungan. Hal ini sangat relevan dengan film. Saya belajar selama satu bulan, meskipun saya tidak berlatih lagi sekarang. Saya menikmati hal baru, kebahagiaan perkawinan (tertawa)! (Bocor n mentang2 dah kiwin xixixi)

Dan bagaimana kehidupan pernikahan memperlakukan Anda?

Karena tur promosi saya untuk Mardaani, saya tidak bisa melihat wajah suami saya! (Laughs) Saya benar-benar memiliki bulan madu tanpa suami saya! Saya sangat sibuk mempromosikan film untuk hasil yang terbaik dari kemampuan saya

*selalu deh lucu n bikin gemezz

Iklan
By rmliworld Posted in Aiyyaa

Rani Mukherjee ratu berkuasa memukul kembali

Sabtu, 6 September, 2014 – 06:40 WIB | Badan: DNA

Dari memainkan korban perkosaan dalam film debutnya – Raja ki Aayegi Baraat hingga mempelajari cara yang benar menampar seseorang dalam Mardaani, kehidupan telah datang bagai lingkaran penuh untuk Rani Mukherjee. The Kuch Kuch Hota Hai actress berada di kantor dna pada hari Jumat dan berbicara dari hatinya untuk berbagai isu.

“Ini adalah takdir yang membawa saya pada peran tersebut. Peran Michelle McNally di Black membuat dampak yang besar dalam karir akting saya. Pandangan saya terhadap kehidupan benar-benar berubah setelah film itu. Aku menyadari bahwa kita banyak mengeluh tentang masalah-masalah sepele. Kita harus berterima kasih kepada apa hidup yang diberikan Tuhan pada kita. ”

Berbicara tentang film terbaru nya Mardaani, Rani mengatakan, “Bermain sebagai Shivani Shivaji Roy adalah peran jalur yang putus. Rasanya besar ketika seorang wanita mendatangi Anda dan memberitahu Anda bahwa dia juga ingin menjadi Mardaani.”

Ini bukan hal baru bahwa film-film perempuan berorientasi telah mendapatkan popularitas. Bollywood selalu membuat film seperti ini di masa lalu. “Film Bollywood selalu digambarkan perempuan yang kuat dari Mother India, Bandini days ketika Nargisji dan Nutanji memainkan peran mengesankan. Rekhaji, Srideviji, yang juga melakukan hal yang sama. Mengingat kesempatan, saya akan senang untuk memainkan peran dalam Chandni dan Lamhe. Saya juga ingin memainkan karakter Amitji sebagai Vijay di Deewar dan juga Chulbul Pandey (Salman Khan) di Dabang, “kata Rani.

Tidak lupa Rani memainkan seorang wanita penipu di Bunty Aur Babli. Jadi, bagaimana Shivani jika menginterogasi Babli? “Babli adalah seorang pawang dan akan pesonanya adalah jalan keluar dari Shivani. Shivani tidak akan memiliki pilihan kecuali membiarkan dia pergi,” katanya sambil tertawa.

Rani kewalahan oleh keberhasilan Mardaani. “Setelah film dirilis, ada insiden yang melaporkan bahwa seorang gadis menampar seperti di teaser. Dan segera aku mendapatkan panggilan dari saluran TV untuk input saya,” katanya.
The Gulam Aktris percaya bahwa anak perempuan harus mau menjadi polisi sebagai karir daripada memilih untuk IPS.

By rmliworld Posted in Aiyyaa

5 peran yang menjadi tonggak karir rani mukerji

Mardaani film terbaru Rani Mukherjee telah mendapatkan sambutan hangat dari para kritikus dan penonton. Film ini mungkin memiliki beberapa kekurangan namun performa Rani sangat dipuji sebagai sempurna. Jadi, sebagai aktris dia dalam kemuliaan keberhasilan saat ini, mari kita lihat film-film yang menjadi tonggak dalam karir Rani.

Michelle in Black

Rani bermain brilian dalam peran seorang visual yang menantang dan tuna rungu Michelle, protagonis dalam Black. Dia memberi kehidupan kepada orang yang menderita cacat fisik dan ‘Michelle’ diabadikan selamanya di benak penonton. Michelle adalah peran yang paling menantang dan bermanfaat karir Rani yang ia mengantongi paling banyak penghargaan.

Meera gaity di No One Killed Jessica

Dalam film ini berdasarkan kisah nyata pembunuhan Jessica Lal. Rani memainkan peran seorang jurnalis sengit dengan kata F** di ujung lidahnya. Rani luar biasa melakukan peran seorang wartawan teliti, yang berani menantang batas untuk menggali cerita di balik berita utama. Dia memenangkan penghargaan Filmfare untuk Aktris Pendukung Terbaik; dan artis terbaik di beberapa ajang penghargaan lain, ini datang hampir ketika merenungkan akhir karirnya.

Rhea di Hum Tum

Ini adalah kinerja sensitif dan matang dari Rani. Seperti Rhea di Hum Tum, ia menampilkan berbagai emosi sebagai karakternya matang, dari menjadi seorang gadis ceria hingga seorang wanita matang dalam rentang 9 tahun. Persona terkendali dan bertindak alami membawa karakter menjadi hidup. Sorot lain dari film itu adalah chemistry dengan Saif Ali Khan, yang tampak panas di silversrcreen. Dia mengantongi beberapa Award untuk Aktris Terbaik untuk film ini.

Saamiya Siddiqui di Veer Zaara

Meski bermain memimpin kedua, Rani Mukherjee meninggalkan kesan abadi pada pemirsa sebagai Saamiya Siddiqui di Yash Chopra Veer Zaara. Dia memainkan pengacara Pakistan idealis, yang berjuang untuk prajurit India. Rani sekali lagi membuktikan bahwa dia bisa membawa yang terbaik dalam setiap karakter. Tak heran, ia berjalan pergi dengan IIFA Award untuk Aktor Pendukung Terbaik – Wanita untuk Veer Zaara.

Suhaani di Saathiya

Itu adalah karakter gadis-next-door dan Rani bermain dengan elan. Dia alami dan spontan saat bermain seorang gadis Marathi kelas menengah terjebak dalam jaring laba-laba cinta, lalu paska pernikahan dia merasa membosankan. Ada konflik, masalah ego, dan harapan untuk dapat pernikahan indah digambarkan oleh Rani dan Vivek dalam film ini. Film ini tidak hanya tersusun oleh penonton tetapi juga memenangkan accailm kritis. Rani memenangkan Filmfare Critics Award untuk Aktris Terbaik untuk Saathiya.

By rmliworld Posted in Aiyyaa

Rani Mukerji akan mendapat penghormatan dari Kepala Menteri Madhya Pradesh

Setelah melakukan sebuah film pendek yaitu Bombay Talkies, Rani Mukerji kembali beraksi dengan Mardaani. Dengan sambutan dan Yash Raj Films sebagai banner, rani menjelajahi jalan baru dari film gelap dan realistis, Mardaani dengan pasti menjadi salah satu film terbaik dari karir Rani.

Sekarang menambahkan bulu lain untuk topinya (maksudnya kiasan), Rani Mukerji akan diberi kehormatan oleh Kepala Menteri Madhya Pradesh ,Shivraj Singh Chouhan bersama dengan petugas IAS negara. Kami mendengar bahwa pemerintah negara akan menyelenggarakan upacara ucapan di Bhopal untuk Rani pada tanggal 12 September, yang juga akan dihadiri oleh banyak birokrat negara lainnya. Ketika aktris menerima undangan dari pemerintah negara bagian tentang hal ini, dia segera menanggapi pesan positif.

Terinspirasi dari kisah kehidupan nyata dari seorang polisi yang bekerja melawan perdagangan anak, Rani Mukerji memainkan peran seorang petugas CBI kuat yang misinya untuk memburu orang yang menjalankan raket perdagangan manusia. Seiring dengan itu, Rani Mukerji juga bekerja terhadap keselamatan wanita selama promosi film. Menimbang bahwa penawaran film dengan subjek realistis seperti perdagangan manusia, Mardaani dinyatakan bebas di banyak negara termasuk Uttar Pradesh, Madhya Pradesh dan Maharashtra pajak. (Maharashtra sbnrnya tidak, tp ko msh ditulis ya)

Disutradarai oleh Pradeep Sarkar, Mardaani dirilis pada 22 Agustus.

– Lihat lebih lanjut di: http://indianexpress.com/article/entertainment/bollywood/rani-mukerji-to-be-felicitated-by-mp-chief-minister/#sthash.jW58XYVD.dpuf

By rmliworld Posted in Aiyyaa

Perolehan mardaani. Strong di minggu ke 3

Update: sampe hari ini mardaani di india masih tayang. Bahkan prediksi para “kritikus” meleset yg blg mardaani akan terhempas dg rilisnya mary kom. Promosi dr mulut ke mulut penonton menjadikan mardaani strong di minggu ke tingha dg mengumpulkan 2.5cr hari minggu kemarin. Diluar dugaan!!! (Baca di web boxoffice india yg katanya paling kredibel).
Dengan sertifikat A dan 1250 screen worldwide ( india 950 luar negeri 300) mardaani berhasil meraup total sampe senin 38.5cr. Dikit?? Ya mardaani modalnya cm 14cr ko hehe ini kenapa segitu dah sukses habis2an aplg dg penonton yg dibatasi cm 18+. Untuk lokal mardaani meraup 34cr. Jika bs sampe 35cr maka akan berada diatas film2 berbudget besar spt entertaiment, humty shamra ki dulhania, gunday n hasee toh phaase.

Ini pun membawa berkah utk tahir raj bhasin yg selama ini cm ikut2 castigh di yrf. Akhirnya hari ini dia dikontrak resmi masuk dalam naungan manajemen yrf sm spt ranveer, arjun, pari, shusant dll…

Congrats! Di indonesia mardaani pun lumayan masih tayang wlw 1 jadwal saja di GI n MOI.

Bisa katakan cheers???? 😛

By rmliworld Posted in Aiyyaa